Copyright © www.aldakwah.org 2014. All Rights Reserved.

Get Adobe Flash player
Anda dapat membaca Artikel serta kajian yang disediakan oleh kami
Anda dapat mengetahui berita islam terkini baik berita lokal maupun Internasional
Anda dapat mengakses murottal Al-Quran beserta terjemahannya ke berbagai bahasa
Anda dapat mengakses kajian audio yang kami terbitkan
Anda dapat berinfaq serta besedekah melalui perantara kami
Anda dapat memesan produk kami secara online

Rupiah Anjlok ke Level 14.100

 
JAKARTA - Tekanan terhadap nilai tukar rupiah masih terjadi di pasar keuangan, Rabu (26/8/2015). Rupiah pada awal perdagangan di pasar spot pagi ini kembali melemah, bahkan menembus level 14.100.
 
Mengutip Bloomberg, nilai tukar berada pada kisaran level 14.100 per dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan pukul 10.30 WIB. Sejak pagi hingga menjelang siang, nilai tukar rupiah berada di kisaran 14.085 per dolar AS hingga 14.110 per dolar AS.
 
Kurs tengah Bank Indonesia (BI) mencatat, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS tergerus 0,2 persen menjadi 14.102 per dolar AS dari perdagangan sebelumnya yang berada di level 14.062 per dolar AS.
Jatuhnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS ini juga dipengaruhi oleh langkah Bank Sentral China yang memangkas suku bunga acuan. 
 
Diketahui, People's Bank of China (Bank Sentral China) telah memotong suku bunga acuan untuk simpanan berjangka satu tahun sebesar 25 basis poin menjadi 4,6 persen. Selain itu, mereka juga mengurangi persyaratan rasio cadangan yang harus disiapkan oleh perbankan sebesar 50 basis poin ke level 18 persen. 
 
Analis pasar uang PT Bank Saudara Tbk, Rully Nova mengatakan, pemangkasan suku bunga oleh Bank Sentral China berdampak negatif kepada rupiah. Pasalnya, kebijakan tersebut membuat nilai tukar yuan terhadap dolar AS melemah yang kemudian diikuti dengan mata uang negara-negara Asia lainnya termasuk rupiah. 
 
Langkah yang dilakukan oleh Bank Sentral China tersebut sebenarnya mempunyai dampak positif bagi perekonomian global. Dengan penurunan suku bunga tersebut diharapkan bisa mendorong perekonomian negara tersebut sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi nasional juga.
(SI Online)