Copyright © www.aldakwah.org 2014. All Rights Reserved.

Get Adobe Flash player
Anda dapat membaca Artikel serta kajian yang disediakan oleh kami
Anda dapat mengetahui berita islam terkini baik berita lokal maupun Internasional
Anda dapat mengakses murottal Al-Quran beserta terjemahannya ke berbagai bahasa
Anda dapat mengakses kajian audio yang kami terbitkan
Anda dapat berinfaq serta besedekah melalui perantara kami
Anda dapat memesan produk kami secara online

Larang Anak Mandi Hujan? Ini Pesan Rasulullah

Musim hujan kemungkinan akan segera tiba pada Oktober atau November mendatang. Nah, anak-anak mana sih yang tidak suka mandi hujan ketika musim hujan tiba. Di masa kecil dulu, kita pun mungkin pernah bermain hujan, berlari-larian di bawah derasnya hujan, atau main bola di tengah guyuran hujan.

Tapi, para orang tua sebaliknya selalu merasa khawatir dan melarang anak-anak mereka mandi hujan. Para orang tua takut anak-anak mereka menjadi sakit, masuk angin, demam ataupun pilek karena mandi hujan.

Lalu, bagaimana Islam memandangkan aktivitas mandi hujan. Apakah Rasulullah SAW melarang kita mandi hujan?

Budi Ashari Lc, penulis pada situs parenting nabawiyah, mengatakan ada hadist yang menjelaskan Rasulullah SAW pernah mandi hujan.

Dalam hadist riwayat Muslim, Anas bin Malik radhiallahu anhu berkata,''Kami bersama Rasulullahshallallahu alaihi wasallam kehujanan. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menyingkap pakaiannya agar terkena air hujan. Kami bertanya: Ya Rasulullah, mengapa kau lakukan ini?''

''Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab,'Karena ia (hujan) baru saja datang dari Tuhannya ta’ala'.” (HR. Muslim)

Imam Nawawi, dalam kitab Al Minhaj, menjelaskan makna hadist ini. Maknanya bahwa hujan adalah rahmat, ia baru saja diciptakan Allah ta’ala. Maka kita ambil keberkahannya.

Hadits ini juga menjadi dalil bagi pernyataan sahabat-sahabat bahwa dianjurkan saat hujan pertama untuk menyingkap --yang bukan aurat-- agar terkena hujan.

''Ibnu Rajab dalam Fathul Bari menyebutkan bahwa para sahabat Nabi pun sengaja hujan-hujanan seperti Utsman bin Affan,'' tulis Budi Ashari Lc yang jebolan Fakultas Hadits dan Studi Islam di Universitas Islam Madinah, Saudi Arabia ini

Demikian juga Abdullah bin Abbas, jika hujan turun dia berkata:''Wahai Ikrimah keluarkan pelana, keluarkan ini, keluarkan itu agar terkena hujan.''

Ibnu Rajab juga menyebutkan bahwa Ali bin Abi Thalib jika sedang hujan, keluar untuk hujan-hujanan. Jika hujan mengenai kepalanya yang gundul itu, dia mengusapkan ke seluruh kepala, wajah dan badan kemudian berkata:''Keberkahan turun dari langit yang belum tersentuh tangan juga bejana.''

Abu al-Abbas Al Qurthubi juga menjelaskan,“Ini yang dilakukan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam untuk mencari keberkahan dengan hujan dan mencari obat. Karena Allah ta’ala telah menamainya rahmat, diberkahi, suci, sebab kehidupan dan menjauhkan dari hukuman.'' (Al Mufhim)

Budi mengatakan para ulama pun menuliskan tentang mandi hujan. Al Bukhari menulisnya dalamShahihnya dan Al Adab Al Mufrod. Muslim dalam Shahihnya, Ibnu Abi Syaibah dalamMushonnafnya, Ibnu Hibban dalam shahihnya, Al Baihaqi dalam As Sunan Al Kubro.

''Semuanya menuliskan bab khusus dalam kitab-kitab hadits mereka tentang anjuran hujan-hujanan,'' kata Budi dalam situs parentingnabawiyah.com.

''Kita sebagai orangtua tentu bisa mengamati kebugaran anak kita hari itu. Saat hujan turun, kalau mereka tidak terlalu bugar, kita bisa melarangnya. Tetapi, kalau mereka sedang sehat dan bugar, mengapa kita larang (mandi hujan),'' katanya.

''Tak usah khawatir,'' kata Budi. ''Hujan adalah keberkahan. Adalah kesucian. Hujan adalah pengirim ketenangan. Hujan bahkan penghilang kotornya gangguan setan.''

Selesai hujan-hujanan, tulis Budi, silakan anak-anak disuruh mandi, mengguyur kepalanya, minum madu, habbatus sauda’ dan lainnya. Agar kekhawatiran itu pergi. Dan keberkahan lah yang telah mengguyur kepala dan sekujur badan mereka.

republika.co.id